Ditinggal sahabat, Isner sulit fokus bertanding

 Jakarta,  (ANTARA News) – Petenis AS John Isner mengakui bahwa sangat sulit baginya untuk berkonsentrasi pada pertandingan kedua putaran Final ATP menghadapi Marin Cilic setelah mengetahui sahabatnya dan sekaligus mantan pelatih fisiknya, Kyle Morgan, meninggal dunia.

Seperti dikutip Reuters, Kamis, Morgan, mantan pemain sepak bola klub Universitas Florida berusia 35 tahun itu ditemukan meninggal Senin lalu setelah sebelumnya dinyatakan hilang oleh pihak keluarga.

Tidak ada penjelasan lebih jauh, baik dari pihak keluarga maupun pihak lain mengenai penyebab kematian Morgan.

 “Saya baru mengetahui dua hari lalu setelah saya kalah dari Novak Djokovic,” kata Isner setelah kekalahan 7-6 (2), 3-6,, 4-6 dari Djokovic, sekaligus kekalahan kedua dalam debutnya di turnamen akhir tahun itu.

“Sangat, sangat sulit bagi saya untuk bermain,” katanya menambahkan.

“Ketika tamat kuliah, saya bekerja sama secara ekslusif dengan Kyle, mungkin selama tujuh tahun. Empat sampai lima kali seminggu selama tujuh tahun. Kami juga tinggal bersama,” katanya.

“Tentu saja kami sangat dekat. Tidaknya menyedihkan buat saya, tapi juga bagi banyak orang. Ia adalah pria yang menyenangkan,” kata Isner.

 Sebelumnya, petenis peringkat sepuluh dunia itu menulis sebuah pesan di akun Instagram, disertai foto mereka berdua.

“Sulit untuk menjelaskan bagaimana saya menyayangi kamu bagaimana kamu telah membuat saya seperti sekarang. Hati saya dan semua yang mengenalmu benar-benar sedih,” tulis Isner.

“Meski banyak perbedaan, kami tidak terpisahkan. Kamu adalah pelatih fisik dengan pengetahuan sangat luas dan selama bertahun-tahun kita habiskan di gym agar saya bersaing di tingkat paling tinggi,” katanya.

“Kyle Steve Morgan, saya menyayangimu, Bro. Kamu telah pergi dan tidak akan pernah dilupakan,” katanya menambahkan.

 Isner pada pertandingan berikutnya akan menghadapi petenis Jerman Alexander Zverev di 02 Arena, tapi sudah tidak punya harapan untuk lolos ke babak semifinal.

Baca juga: Isner raih gelar kelimanya di Atlanta

Pewarta: Atman Ahdiat
Editor: Dadan Ramdani
COPYRIGHT © ANTARA 2018